Informasi

Pemkot Akan Tempatkan 151 ATM Beras di Kota Bandung




ATM Beras Kota Bandung

Pemkot Bandung kembali luncurkan Anjungan Terima Mandiri (ATM) Beras. Melalui ATM Beras, warga miskin bisa memperoleh beras premium hanya dengan menggunakan kartu yang telah disiapkan.

Wali Kota Bandung, M. Ridwan Kamil meluncurkan ATM Beras ini di Lapangan Urugan, Jalan A.H. Nasution RW 01 Kelurahan Cisurupan Kecamatan Cibiru, Selasa (31/7/2018). Saat ini, Pemkot Bandung baru menyediakan 6 ATM beras. Rencananya, Pemkot Bandung akan menempatkan 151 ATM Beras di seluruh Kota Bandung.

Enam mesin ATM Beras tahap pertama ditempatkan di Masjid Abu Bakar Ash Shiddiq, Kelurahan Cimencrang, Kecamatan Gedebage; Masjid An Nur, Kelurahan Antapani Kulon, Kecamatan Antapani; Masjid Atlas, Kelurahan Babakan Surabaya, Kecamatan Kiaracondong; Masjid Al Ikhlas, Kelurahan Sukaraja, Kecamatan Cicendo; Masjid Al Fitroh, Kelurahan Cijerah, Kecamatan Bandung Kulon; dan Gereja Tabernakel, Kelurahan Cihaurgeulis, Kecamatan Cibeunying Kidul.

Ridwan mengungkapkan, ATM Beras ini diperuntukan bagi warga kurang mampu yang tidak terlindungi program Beras Miskin (Raskin). Satu mesin ATM beras bisa melayani sebanyak 75 kepala keluarga, setiap keluarga memperoleh 10 kg beras.

Saat ini, mesin ATM Beras ditempatkan di rumah-rumah ibadah. Tujuannya supaya penerima manfaat bisa memperoleh bantuan materi sekaligus nasihat dari para pemuka agama di rumah-rumah ibadah.

"Agar sambil meminta beras, ada nasihat untuk keluar dari jurang kemiskinan. Pulang-pulang dapat bantuan dan nasihat," kata Ridwan usai meresmikan ATM Beras.

Selain itu, lanjut Ridwan, ATM Beras sengaja ditempatkan di rumah ibadah agar meminimalisir terjadinya kecurangan.

"Ini bisa mengurangi kecurangan. Penyaluran bantuan ada ada proses mental. Tidak mungkin kita membohongi proses di rumah ibadah," tuturnya.

Ridwan mengungkapkan, untuk pengadaan ATM Beras, Pemkot Bandung mengeluarkan anggaran sebesarRp33 juta per unit. Sedangkan untuk kebutuhan pengadaan ATM Beras di seluruh wilayah Kota Bandung membutuhkan anggaran sekitar Rp5 miliar.

"Mungkin nanti tahap selanjutnya akan diteruskan oleh Wali Kota Bandung yang baru. Saya nanti juga akan meneruskannya di tingkat provinsi," kata Ridwan.

Ia berharap, penyaluran program Raskin juga bisa menggunakan ATM Beras. Karena Ridwan menyakini, ATM Beras sangat efektif dan hitungannya tepat.

"Jumlah kilogramnya tidak ada pengurangan," tegas Ridwan.


share to whatsapp