Newsticker

Inilah Keluhan Bobotoh Terkait Tiket dan Stadion GBLA


Keluhan Bobotoh terkait tiket dan stadion GBLA

Untuk loyalitas Bobotoh kepada Persib, rasanya tak perlu diragukan lagi. Bagi Bobotoh, saat tim Persib main, itulah saat menunjukkan rasa kebanggaan dan kecintaannya pada Persib. Namun sayang, bukti cinta Bobotoh kadang tak sebanding dengan perjuangan mereka yang harus rela mengorbankan waktu, tenaga, hingga harta.

Saat mulai bergulirnya Go-Jek Traveloka Liga 1 tahun ini, ragam persoalan dirasakan Bobotoh. Hal ini mulai dari urusan tiket online yang masih jauh dari harapan; kondisi perparkiran di stadion GBLA; masih adanya oknum yang membebaskan penonton tanpa tiket masuk ke stadion; pemalakan; hingga sebagian Bobotoh yang harus menghadapi kenyataan spare part motornya dipreteli para maling.

Ironis memang, di sisi lain tim Persib tengah mengembangkan sayap untuk menjadi klub yang benar-benar profesional. Kehadiran Essien dan Cole telah membuktikan bahwa Persib bukan kelas biasa-biasa dalam mempromosikan potensi sepak bola di Tanah Air. Begitu pula penggunaan Stadion GBLA yang terbilang mentereng dan berkelas internasional menjadi daya dukung bagi perkembangan Maung Bandung.

Inilah permasalahan yang seharusnya segera dibenahi dan butuh komitmen semua pihak, baik dari pihak penyelenggara, aparat, manajemen, hingga pengelola stadion. Bila terus dibiarkan, ini akan menjadi sareukseuk dan sangat mengganggu kenyamanan bersama. Bukan tak mungkin juga bila permasalahan-permasalahan tersebut pada akhirnya akan jadi bom waktu.

Permasalahan-permasalahan yang dialami Bobotoh tersebut terekam dalam komentar-komentar mereka dalam linimasa di media sosial. Berikut ini sebagian komentar berisi keluhan dan usulan para Bobotoh terkait permasalahan tiket dan ketidaknyamananan nonton pertandingan di Stadion GBLA yang dikumpulkan dari berbagai media sosial (Facebook, Twitter, Instagram:

vikingtng
Jauh dari ekspektasi. Sistem online dengan maksud memberantas calo, tapi kenyataannya masih banyak yang berkeliaran. Sistem barcode pun sia-sia belaka, percuma ada petugas scanner kalo ternyata oknum-oknum aparat bisa leluasa memasukkan orang-orang yang tak bertiket, bahkan menerobos antrian dengan gagahnya karena ada backing dari aparat. Sebenernya antrian dipintu masuk bisa lebih tertib, andai saja tak ada aksi main serobot dari oknum-oknum aparat yang bawa 'boncengan' bahkan bisa sampai 10 orang. Dan lebih parahnya lagi, ketika yg bertiket harus mengacungkan lengan, dengan beringas para aparat itu menarik tiket yg sudah terpasang di lengan. MIRIS!!

Reza Ashari
bumihanguskan calo & preman parkiran di GBLA (kalo yg njaga kyk di preman pensiun no problem)

hermawan_dadan123
Dari awal pesan tiket lewat online perjuangan nana edaann..mesen di online,transfer,nukerkeun belaan hujanan ngantri pula,geus menang tiket asup ka stadion ngantri pula,ASA teu di hargaan kunu teu boga tiket seseledek asup jeung di asupkeun ku OKNUM aparat meuni ngararenah pisan eweh perjuangan na,ari fungsi aparat lain na jeung ngamankeun kan ieu kadon milu riweh ngasup2kn jelema anu teu boga tiket HAYANG GRATISS MAH LALAJO DI IMAH..hiji deui teu efektif menurut saya sistem barcode scane hiji2 di scane ayena jelema mangrebu-rebu pabeulit jeung nu hayang asup buru2..lamun erek ge lobaan pintu asup na boss lain satu pintu,asli pabaliut pisan kamari mah..MASUKAN DI BOBOTOH BOS.

Eko Srihono‏
Kami g helm retro lenyap, motor jol malang k jalan lain di tmpt asalna pdhl te ngalahangan, stop kontak aya tapak nakol!

Ryszard‏
Saya ge aki di paok om ceng spion+helm digunting

vikingsadangserang
masih banyak calo bos?kenapa msh bisa banyak calo dan mendapatkan tiket????apakah panpel takut sama oknum calo??

rizqiahmadq
Saya mah kecewa ka oknum,hareupeun raray pisan eta aparat ngabus ngabuskeun nu teu boga tiket di pintu barat utara. cing atuh hargaan nu maleuli tiket!

imot_33
Jauh Panpel na Jeung dipakansari mah,penjagaan 3 lapis mulai pintu masuk nepi ka gate tiket,tapi kamari di GBLA parah diteroboss mana nuboga tiket Jeung nu teu boga arasuup bareng,pan gelooo nukitu

sandisuryadii
Genah di SJH jauh ge irit duit teu jiga gbla loba nu teu puguh patut na

hendrawk13
aslina miris kanu teu boga ticket tapi bisa asup tapi nu boga ticket hese asup. next jalak deui we. gbla ripuh pisan . maenya parkiran di candak di awal pas rek ngaluarkeun motor kalah usrek usrekan sorangan. nu nyandakan artos parkirna tos teu aya di tempat.

jihadin_88
Jadi males nonton datang ka stadion. Bonjovi wae ah cari aman

storyofnicoo
Rugi asli..saya beli tiket VIP ga kebagian tempat duduk malah kebagian di tangga..dan lihat yg kebagian tmpt duduk..gelang tiketnya utara.selatan,samping yg duduk di VIP..bahkan tdk sesuai dengan pintu masuk yg ada di tiket..malah masuk melalui pintu B tdk sesuai..

iqbal1289
boga tiket teu kabagean diuk,nantung asa teu kudu euy siga naek bus damri,kumaha panpel teh kacau kieu loba penonton titipan,pararusing lah

luginaa
BARCODE OMONG KOSONG lebih banyak yg ga punya tiket dari pada yg beli tiket resmi !!! Sy duduk di timur ga kebagean korsi, yg ga punya tiket bisa duduk di kursi dengan bebas

adityagunawan277
Gbla terlalu banyak ormas yang merugikan bobotoh dan pihak keamananna bukan ngamanin malah nyari sampingan,setelah masuk ke tribun banyak yang mengaku dari ormas tertentu meminta kembali tiket gelang(ya mungkin buat dijual lagi)bukan hanya ormas saja tapi pihak keamanan juga ada yang meminta kembali tiket,padahal kan tiket itu hak kita karena sudah dibeli,tapi malah diminta lagi buat dijual lagi,selain meminta kembali tiket banyak juga petugas yang memasukan orang cuma dengan bayar 20rbu..selain itu parkiran juga mahal dan tidak aman,mulai dari helm,cover motor,cdi dimaling semua...mohon diperhatikan buat manajemen dan panpel.

ryadzulkarnaen
Usul, sebaiknya manajemen @persib_official membuat MOU dengan Polri dan TNI untuk menindak serius calo2 ini.. Kalo masih ada calo segera pidanakan .. Oknum aparat yang bermain juga segera dipecat.. Bagaimana Indonesia mau maju kalo aparatnya juga bermain.. Teknologi secanggih apapun akan percuma kalo dimanipulasi sama manusianya sendiri.

muhammadfirdan22
Perbaiki sistem tiketnya, khususnya untuk oknum aparatjuga oknum panpel, untuk bobotoh juga dihambau untuk tertib dan budayakan membeli tiket di tempat tiket resmi, klo ga kebagean tiket ya udh jgn maksa buat masuk dengan cara nyogok kesana & kesini atau beli tiket di calo, jadilah bobotoh yg dewasa, nuhun