Newsticker

Yossi Irianto Paparkan Enam Misi Pendidikan Kota Bandung



Sekretaris Daerah Kota Bandung Yossi Irianto menekankan agar pendidikan di Kota Bandung, khususnya pada tingkat Sekolah Dasar, harus semakin mengedepankan mutu sekolah, baik dalam hal administrasi maupun kompetensi guru dan tenaga kependidikannya. Hal tersebut penting menurutnya, karena akan berdampak besar pada kualitas pendidikan yang dihasilkan.

Enam misi dalam mewujudkan pendidikan yang juara
Pemerintah Kota Bandung telah mengamanatkan kepada Dinas Pendidikan untuk menjalankan enam misi dalam mewujudkan pendidikan yang juara. Misi pertama adalah menyelenggarakan pendidikan yang merata dan berkeadilan. Salah satu upaya aktual yang diinstruksikan Yossi adalah melakukan pemetaan komposisi dan potensi sekolah di seluruh Kota Bandung.

“Kita perlu pembaharuan data tiap tahun tentang berapa jumlah sekolah yang tersedia, berapa jumlah peserta didiknya, dan mereka sekolahnya ke mana. Kita tidak ingin ada sekolah yang kekurangan siswa dan sekolah yang terlalu gemuk sehingga fasilitasnya kurang memadai,” kata Yossi saat memberikan arahan pada sosialisasi manajemen sekolah kepada 274 Kepala Sekolah Dasar se-Kota Bandung di Padepokan Seni Mayang Sunda, Rabu (29/3/2017).

Misi yang kedua, Yossi melanjutkan, adalah mewujudkan pendidikan yang unggul dan bermutu. Hal ini sejalan dengan keinginan pemerintah kota yang tidak hanya ingin membentuk kecerdasan siswa secara kognitif tetapi juga kuat secara karakter dan nilai moral yang positif. Sekda Yossi menuntut para kepala sekolah agar memfasilitasi penyelenggaraan pendidikan yang seimbang.

Ketiga, meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan yang berwawasan lingkungan. Yossi mengakui masih ada satu atau dua sekolah yang masih perlu perhatian lebih tentang kelaikan fasilitas pembelajaran. Namun pemerintah kota berkomitmen agar tidak meninggalkan satu sekolah pun tanpa perhatian.

“Jangan sampai ada sekolah yang masih jauh dari kata standar. Semuanya harus baik dan memadai,” ujar Yossi.

Misi keempat adalah meningkatkan profesionalisme serta mutu tenaga pendidik dan kependidikan. Peningkatan mutu tersebut salah satunya adalah melalui pembinaan dan menerapkan mekanisme imbalan dan hukuman yang berkeadilan. Dengan demikian, para guru akan senantiasa meningkatkan kemampuan dirinya dalam memberikan pengajaran yang berkualitas kepada siswa.

Misi yang kelima yaitu mengembangkan pendidikan karakter menuju masyarakat madani dan good governance melalui manajemen pendidikan yang akuntabel dan transparan. Dan misi terakhir ialah menyelenggarakan pendidikan yang dapat memenuhi kebutuhan lapangan kerja.

Aktivasi sistem penyelengaraan Rencana Kegiatan Anggaran Sekolah secara daring
Guna mewujudkan visi dan misi pendidikan di Kota Bandung, Kepala Dinas Pendidikan Elih Sudiapermana menjelaskan, tahun ini pihaknya telah mengaktivasi sistem penyelengaraan Rencana Kegiatan Anggaran Sekolah secara daring (online) di semua Sekolah Dasar. Elih mengatakan, di tahun sebelumnya, sistem itu telah berhasil diterapkan di tingkat SMA dan SMK.

“Sejalan dengan pergeseran kewenangan pengelolaan SMA dan SMK yang pindah ke provinsi, maka sekarang kita berkonsentrasi pada pelaksanaan sistem itu di SD dan SMP,” jelas Elih.

Ia berharap dengan mekanisme pengelolaan RKAS secara daring dan dapat diakses oleh masyarakat, pihaknya dapat meningkatkan akuntabilitas dan tra nsparansi pengelolaan keuangan di sekolah. Dengan demikian, pihaknya bisa menghindari adanya prasangka dan dugaan tertentu yang ditujukan kepada sekolah dan lembaga pendidikan lainnya. (Humas Setda Kota Bandung)