Newsticker

Zaha Hadid Meninggal, Pemprov Akan Pakai Arsitek Lokal




Rencana pembangunan gedung kesenian berkelas internasional di Jawa Barat di Jl. Cikutra, Bandung, dievaluasi Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Hal ini berkaitan dengan meninggalnya arsitek yang ditunjuk   untuk mendesain gedung ini, Zaha  Hadid,  Kamis (31/3/2016), dalam usia 65 tahun akibat serangan jantung.

Selain  itu, Pemerintah Provisi Jawa Barat  pun  berharap biaya pembangunan gedung  kesenian itu nantinya lebih  efisien, namun tetap memiliki kualitas internasional.

Oleh  karena itu, saat ini Pemprov Jabar juga serius memikirkan untuk mengganti arsitek yang menangani gedung kesenian itu dengan arsitek dari dalam negeri, sehingga biayanya lebih murah. "Kita mungkin  akan  mengganti arsiteknya, kita akan gunakan arsitek lokal," kata Gubernur Jawa Barat, Ahmad  Heryawan,   Selasa (5/4/2016).

Seperti diketahui, Zaha Hadid yang pernah menangani proyek-proyek besar di dunia memang menarik tarif yang sangat mahal untuk jasanya. Pemerintah diminta menyiapkan biaya Rp 20 miliar hanya untuk membayar desain hasil kerja arsitek Inggris asal Irak ini.

Ahmad Heryawan mengatakan, bila proyek gedung kesenian ini tetap menggunakan jasa tim arsitek anak buah Zaha Hadid, Pemprov Jawa Barat khawatir menjadi beban bagi pihak ketiga, yang ujung-ujungnya  menghambat  pembangunan. "Kalau  mengejar  paket  Zaha Hadid, saya khawatir membebani pihak ketiga.  Karena itu, pemprov akan memakai arsitek lokal yang dibayar dengan APBD," ujar Aher.

Heryawan menyatakan, Indonesia punya arsitek-arsitek bagus dari Institut  Teknologi  Bandung (ITB) atau Universitas Gadjah Mada (UGM). "Kini saatnya kita menghargai anak bangsa sendiri," kata suami Netty Prasetiyani ini.